Top Ad 728x90

Friday, September 16, 2016

, , , ,

Eksplore Bali dengan Kamera Zenfone 3

Eksplore Bali dengan Kamera Zenfone 3, Kamera Zenfone 3, Hasil Kamera Zenfone 3, Kisah Kasih di Bali, Acara ASUS di Bali, Bali yang Indah, Tempat wisata di Bali, Pura di Bali, Paninsula Island Nusa Dua Bali, Monumen Perjuangan Rakyat Bali, Bajra Sandhi di Renon Bali, Masjid Sudirman di Bali, Tanah Lot, Sunset di Tanah Lot, Pura Karang Bolong Tanah Lot, Jarak Tanah Lot ke Denpasar, Pura Taman Ayun, Pura Ulun Danu Bratan, Pura Uang Lima Puluh Ribu Rupiah, Pura 50 Ribu, Danau Bratan Bedugul, Masjid Besar Al-Hidayah di Bedugul, Pantai Kuta, Sunset di Pantai Kuta, Sunset Kuta Indah Sekali, Bule di Kuta Bali,

sunset pantai kuta bali
Sunset dan bule bersama selancarnya di Pantai Kuta, Bali - Photo by Bai Ruindra
ke Bali ku akan kembali!

Bumbu-bumbu cinta memang memiliki intonasi yang pas jika berbicara tentang Bali. Sisi romantis, sisi sejarah, sisi budaya dan keegoisan Pulau Dewata tampak begitu dalam dari segala pandangan. Wajar jika ke Bali ingin keliling tempat-tempat bersejarah, berselancar di pantai atau mengelilingi kota yang padat bule-bule cakep. ASUS Zenvolution 2016 mengantarkan saya ke Bali pada 07 September 2016. Kesempatan ini tidak saya lewatkan, saya kemudian membalas email Davina Larissa dengan membubuhkan permintaan khusus, pulang ke Aceh tanggal 11 September 2016. Khawatir tetap ada karena 12 September 2016 adalah Idul Adha, takut tiket mahal dan pertimbangan lain yang mungkin saja tidak bisa dikabulkan oleh ASUS. Kekhawatiran itu memudar setelah saya menerima tiket penerbangan Pulang Pergi bersama Garuda Indonesia dari tanggal 06 September (semalam di Jakarta) sampai 11 September.

Hati yang berbunga begitu merekah saat Zenfone 3 yang baru saja diluncurkan oleh Jerry Sen, CEO ASUS, di Nusa Dua Convention Centre, Bali, saya pegang dengan erat. Ini adalah kesempatan untuk mengeksporasikan kamera 16 megapixel yang dibenamkan pada smartphone yang dijual dengan harga Rp.4.099.000 di akhir September 2016 (tentatif). Gestur ponsel pintar ini begitu licin, halus dan memancarkan kilau dari bodi kacanya. Tanggal 08 September pukul 22.00 WITA lebih, acara puncak perhelatan Zenvolution usai digelar. Kami sudah boleh bergerilya ke mana suka. Bagi yang pulang tanggal 09 September tentu siap-siap berkemas, kami yang minta extend lebih santai dengan perencanaan selama di Bali.

Saya, Sandi Iswahyudi dan Mas Bocah akhirnya lepas “dinas” dan bergembira ria dengan Zenfone 3. Klik sana dan sini terus dimulai. Sebagian hasil kamera smartphone terbaru ASUS ini telah kami publikasikan ke media sosial dengan hashtag #ASUSIncredibleRace, #BuiltForPhotography, #ZenvolutionID dan #Zenfone3ID.

perjalanan kami dimulai dari…

Paninsula Island
Paninsula Island terletak di Nusa Dua, Bali. Pemandangan yang ada di sekitar pantai ini adalah monumen Arjuna dan Krisna, race untuk jogging, pantai yang menderu, lapangan yang luas dan laut membiru. Kondisi tempat wisata ini sangat cocok untuk kamu yang membutuhkan suasana tenang dan nyaman, serta jauh dari keramaian. Selain itu, di sini juga terdapat pantai yang disekat khusus untuk area privat. Paninsula Island banyak dikunjungi oleh wisatawan lokal pada hari itu, 08 September, saat kami sedang ikut serta dalam ASUS Incredible Race. Tidak mau melewatkan momentum ini, saya abadikan beberapa kenangan di Pulau Paninsula ini. Hasil foto yang kamu lihat tanpa melewati editing, difoto dengan menggunakan fitur Autofokus, HDR dan HDR Pro yang telah tertanam di Zenfone 3.
Patung Arjuna dan Krisna di Paninsula Island, Nusa Dua, Bali
Patung Arjuna dan Krisna di Paninsula Island, Nusa Dua, Bali - Photo by Bai Ruindra
Pantai biru Paninsula Island, Nusa Dua, Bali - Photo by Bai Ruindra
Fitur low light dari Zenfone 3 menangkap indah Paninsula Island, Nusa Dua, Bali - Photo by Bai Ruindra
Monumen Perjuangan Rakyat Bali
Tidak lengkap rasanya ke Bali tanpa ke tempat bersejarah. Monumen Perjuangan Rakyat Bali dikenal juga dengan Bajra Sandhi, salah satu tempat yang patut disinggahi, terletak Jalan Raya Puputan, Niti Mandala Renon. Awalnya, Bajra Sandhi tidak termasuk ke dalam rancangan traveling ala-ala kami bertiga. Karena Pandu aka Mas Bocah menunggu di Lapangan Renon, akhirnya saya dan Sandi ikut menyaksikan foto pra wedding di tempat ini. Triadi, blogger dari Makassar juga ikut bersama kami ke tempat ini sebelum kami tinggal di jalan raya untuk bergegas ke bandara.

Tak elok rasanya tanpa masuk ke dalam Bajra Sandhi. Sambil jalan, kami jepret sana-sini menggunakan Zenfone 3. Halaman Bajra Sandhi yang luas, rumput yang hijau, serta race untuk jogging membuat area ini cocok untuk duduk-duduk santai. Setelah membayar tiket masuk sebesar Rp.10.000 kami langsung membuka tabir yang tersembunyi di dalam monumen bersejarah ini. Bajra Sandhi terdiri dari 17 anak tangga di pintu utama, 8 tiang agung di dalam monumen, dan monumen yang menjulang 45 meter. Masuk ke dalam monumen terdapat candi-candi dan kita bisa melihat pemandangan Kota Denpasar.
Monumen Perjuangan Rakyat Bali, Lapangan Renon, Denpasar, Bali
Monumen Perjuangan Rakyat Bali, Lapangan Renon, Denpasar, Bali - Photo by Bai Ruindra
Bajra Sandhi yang bersih - Photo by Bai Ruindra
Bergaya di atas ini rasanya telah terbang tinggi - Photo by Pandu
foto pra wedding di Barja Sandhi Bali
Eit! Klik yang lagi foto pra wedding dulu di dalam Bajra Sandhi - Photo by Bai Ruindra

Masjid Sudirman
Kami salat Jumat di Masjid Sudirman selepas dari Bajra Sandhi. Masjid Sudirman terletak di Kompleks Kodam Udayana, Denpasar, Bali. Arsitektur masjid ini masih bercirikan budaya Hindu. Masjid Sudirman tampak sederhana namun mewah di sisi berbeda mengingat kekentalan Hindu di Bali. Umat Islam yang datang untuk menunaikan salat Jumat di masjid ini memenuhi seluruh saf dari depan sampai belakang. Masjid Sudirman, pengakuan Pandu, merupakan salah satu masjid terbesar di Denpasar yang tak pernah sepi.
Masjid Sudirman, Kompleks Kodam Udayana, Denpasar, Bali
Masjid Sudirman, Kompleks Kodam Udayana, Denpasar, Bali - Photo by Bai Ruindra
Salat Jumat di Masjid Sudirman, Bali - Photo by Bai Ruindra
Selonjoran Sandi dan Triadi seusai salat Jumat - Photo by Bai Ruindra
Tanah Lot
“Kita harus berfoto di candi itu, Pandu!” begitu ujar saya sebelum berangkat ke Bali. Pandu sengaja mengirimkan beberapa foto tempat wisata sebagai alternatif kami selama di sana. Tanah Lot termasuk ke dalam list penting karena di sana terdapat Pura yang menghadap ke lautan lepas. Pura Karang Bolong merupakan tempat tujuan wisata yang tidak boleh ditinggalkan begitu saja. Sayangnya, hari itu kami tidak dapat menaiki Pura tersebut karena air laut sedang pasang. Tanah Lot terletak di Beraban, Kediri, Tabanan.

Tanah Lot tidak hanya menyisakan Pura saja. Orang-orang yang ingin mengintip matahari terbenam juga berserak di sini. Lelah berebut foto di depan Pura Karang Bolong, kami bergegas mencari tempat aman untuk menunggu sunset di Tanah Lot. Sunset di Tanah Lot tidak boleh dilewatkan dari atas tebing dan ombak memecah karang di bawah sana. Pemandangan ini tentu berbeda karena matahari akan terbenam di antara tebing dan Pura. Jika kamu ingin menikmati sunset  di Tanah Lot harus bergegas mencari tempat aman karena semua orang akan berebut ke sisi matahari terbenam. Matahari terbenam di Tanah Lot sekitar pukul 18.15, bahkan lebih dari itu. Hari itu, kami tidak dapat menggenapkan matahari terbenam seutuhnya karena harus segera pulang. Alasan pertama, mobil yang kami sewa akan sampai batas 10 jam tepat pukul 19.00. Lima menit saja lewat 10 jam kami harus membayar denda sebesar Rp.50.000. Alasan kedua, jalanan akan macet karena begitu matahari tenggelam sempurna semua orang akan keluar dari arena permainan indah ini.
Pura Karang Bolong Tanah Lot Bali
Tidak lengkap ke Bali tanpa berfoto di depan Pura Karang Bolong, Tanah Lot - Photo by Pandu
Ada ular jinak di Tanah Lot - Photo by Bai Ruindra
Lesehan sambil menunggu sunset di Tanah Lot - Photo by Bai Ruindra
Ada yang selfie sebelum sunset - Photo by Bai Ruindra
sunset di tanah lot bali
Sunset di Tanah Lot, Bali - Photo by Bai Ruindra
Pura Taman Ayun
Hari kedua, 10 September 2016, kami bergegas ke Pura Taman Ayun. Bli Kangin, driver kami telah menunggu di lobi Hotel Bliss Surfer, tempat kami menginap hasil kerjasama blog.

“Saya ingin melihat orang-orang Bali beribadah, Pandu!” permintaan saya ke Pandu sebelum kami sampai di Bali.

Pura Taman Ayun merupakan salah satu Pura yang masih menyisakan kenangan manis untuk umat Hindu. Pura ini terletak di Jalan Ayodya, Mengwi, Kabupaten Badung. Pintu masuk ke Pura ini sudah sangat megah dari arsitek Tan Hu Cin Jin. Kemewahan sejarah langsung menyentakkan ulu hati saya begitu menapaki jalanan setepak di dalam Pura setelah membayar tiket masuk Rp.10.000. Di atas rumput menghijau, terdapat larangan untuk menginjaknya. Pura-pura yang terdapat di Pura Taman Ayun masih semerbak aroma Bali. Sayangnya, kami tidak diperbolehkan masuk ke dalam karena di sana sangat sakral dan khusus untuk mereka yang beribadah saja. Dari luar, kami dapat melihat ritual umat Hindu sedang sembahyang. Di sisi yang lain, seorang lelaki tua sedang melukis lukisan yang kemudian disejajarkan untuk kami nikmati.  
Umat Hindu sedang beribadah - Photo by Bai Ruindra
Tempat peribadatan umat Hindu - Photo by Bai Ruindra
Salah satu Pura yang menonjol - Photo by Bai Ruindra
Jangan menginjak rumput ya! - Photo by Bai Ruindra
Seniman sedang melukis - Photo by Bai Ruindra
Salah satu karya seni yang menarik - Photo by Bai Ruindra

Pura Ulun Danu Bratan
“Ayo kita berfoto di depan ikon uang lima puluh ribu!” seru Pandu.

Pura Ulun Danu Bratan jaraknya 2 jam perjalanan dari Pura Taman Ayun. Pura yang menjadi “ikon” uang Rp.50.000 ini terletak di Bedugul, Kabupaten Tabanan, Bali. Kami melewati jalan yang berliku, semakin menanjak semakin dingin. Jalanan semakin padat karena rata-rata wisatawan menuju ke tempat yang sama. Memasuki kawasan Bedugul, penjual strawberry terlihat di mana-mana. Tidak hanya penjual saja, kebun strawberry juga tak kalah dari itu.

Danau Bratan yang terhempas luas, pengunungan Bedugul yang elok, Pura yang menjulang tinggi, hamparan taman yang luas dan bersih, menjadi suatu kenyamanan saat berada di sini. Tentu, saya tak lupa berfoto di depan Pura yang menjadi ikon uang lima puluh ribu tadi. Untuk kamu yang beragama Islam, jangan khawatir tidak dapat menunaikan ibadah. Di dekat Danau Bratan, terdapat masjid yang cukup luas dan sejuk, Masjid Besar Al-Hidayah.
pura ulun danu bratan bali
Akhirnya sampai di sini, Pura Ulun Danu Bratan, Bedugul, Bali - Photo by Pandu
Suasana yang asri - Photo by Bai Ruindra
Salah satu patung hewan di antara yang lain - Photo by Bai Ruindra
Pose di depan pintu masuk - Photo by Pandu 
Pose di pinggir jalan dengan pemandangan gunung dan aura sejuk - Photo by Bai Ruindra
Ini dia "ikon" uang lima puluh ribu yang disalup awan - Photo by Bai Ruindra
Pantai Kuta
Petualangan terakhir adalah Pantai Kuta, sebelah selatan Kota Denpasar, Bali. Kami mengejar waktu dari Pura Ulun Danu Bratan ke Pantai Kuta agar dapat landing sempurna begitu matahari terbenam. Pantai Kuta merupakan salah satu pantai idola untuk pecinta sunset.

Area Pantai Kuta adalah tempat yang sangat padat. Di mana-mana adalah bule. Sepanjang jalan menuju bibir pantai, kafe-kafe menjajakan minuman beralkohol dan bule-bule duduk santai. Bli Kangin telah kami tinggal di kemacetan dan mungkin akan bertemu lagi kapan-kapan.

Pantai Kuta, benar salah satu pantai yang padat. Bule berjemur, orang berselancar, ombak besar dan anak-anak mandi laut menjadi pemandangan khas. Kami menyiapkan kamera Zenfone 3 untuk merekam jejak sunset di pantai ini. Momentum yang tidak bisa dilewatkan begitu saja. Matahari yang berwarna keemasan terlihat syahdu sekali menarik diri. Di setiap pandangan, adalah orang-orang memotret dengan kamera ponsel maupun kamera lain.

Matahari terbenam hari itu tidak begitu sempurna. Awan menutupi sebagian warna keemasannya. Di sisi kiri kami, pesawat take off dan landing di Bandara I Gusti Ngurah Rai dengan silih berganti. Kepadatan bandar udara ini terlihat sampai kami meninggalkan Pantai Kuta. Di sisi lain, sekelompok bule sedang mengudarakan lampion untuk menutup malam.
Menanti sunset di Pantai Kuta, Bali - Photo by Bai Ruindra
sunset di pantai kuta bali
Sunset di Pantai Kuta, Bali - Photo by Bai Ruindra
Cewek Jepang sedang mengabadikan kenangan di Pantai Kuta, Bali - Photo by Bai Ruindra
bule surfing di kuta bali
Abang Bule mengangkat selancarnya setelah lelah surfing di Pantai Kuta, Bali - Photo by Bai Ruindra

Malam Minggu yang mendayu, Pantai Kuta padat merayap. Jalanan macet oleh kendaraan dan trotoar macet oleh pejalan kaki. Kami membuka Google MAP untuk menentukan arah jalan pulang ke Hotel Bliss Surfer. Jalan kaki selama 20 menit di antara malam yang panas, gerah dan wajah kusam. Tetapi, kepuasan batin tak bisa saya ungkapkan dengan perkataan lebih besar dari terima kasih. Terima kasih kepada ASUS Indonesia. Davina Larissa yang telah mengabulkan permintaan extend. Marissa Pratiwi yang telah mendengar curahan hati saya. Dan tentu, dua sahabat Sandi dan Pandu yang membuat hari-hari kami penuh warna, penuh tawa, penuh tantangan dan penuh pembelajaran terutama soal kamera Zenfone 3. Sampai ketemu di lain kesempatan!
Baca Juga Kemenangan Tim 22 ASUS Incredible Race Dimulai dari Tebak Lagu
Bliss surfer hotel bali
Bliss Surfer Hotel yang bertema surfing - Photo by Bai Ruindra

12 komentar:

  1. Pertama saya penasaran ama kalimat ini "Marissa Pratiwi yang telah mendengar curahan hati saya". Apa yang dicurahkan mas? haha...'
    Terus momen kemarin, seru. sayang kita untuk merasakan bale udang gagal. Moga event selanjutnya dapat kesempatan dan bisa merasakan dan menyiapkan momen & jalan2 yang asik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan penasaranlah, Sandi. Sesuatulah pokoknya wkwkwkw

      Delete
  2. Diturunin di pinggir jalan, hahaa. Kasian amat. But it's oke ngerasain dikit suasana bali di banjra sandhi, moga lain waktu bisa ke sana lagi buat balas dendam keliling bali.

    Btw, fotonya cakep-cakep dan keren mantel mas bai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pinggir jalan setelah makan sianglah, tapi kebersamaan tetap mengasyikkan kok:)

      Delete
  3. Liburan ke Bali ditemani Zenfone 3, keknya udah sempurna banget ya, ituuuu.......
    Liat fotonya jadi mupeng banget, Mas Bai...


    Ahhh, semoga cepat direstui oleh Allah SWT buat liburan ke Bali. Amiin ah. Wkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesuatu banget mbak Nurri. Amin, semoga cepat terealisasi ya :)

      Delete
  4. Wow, bagus juga mas hasil foto Zenfone 3 :)

    ReplyDelete
  5. Hanjir, kesannya kejam banget tuh pake ditinggal di jalan raya :'D

    Padahal mah kita ninggalinnya kan di warung makan :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sok galak aja kita, padahal kan ditungguin sampai ada yang jemput dia wkwkwk

      Delete
  6. Cerita yang seru.. cuma kepanjangan bacanya.. haha

    ReplyDelete
  7. Zenfone 3 membuktikan kualitasnya. Mupeng dah sama jepretannya plus bisa ke Bali... :D

    ReplyDelete

"terima kasih sudah berkunjung, semoga bermanfaat"

Top Ad 728x90